Apa itu blockchain?

Blockchain, sederhananya, adalah database. Ini berbeda dari kebanyakan jenis database lainnya dalam beberapa hal: 

  • Semua data di blockchain dirancang untuk dapat diakses publik 
  • Data disimpan dalam blok yang dihubungkan bersama dalam sebuah rantai (karena itu namanya) 
  • Data ditambahkan dan diverifikasi melalui sistem terdesentralisasi atau terdistribusi 
  • Setiap penambahan catatan tidak dapat diubah (tidak dapat "diurungkan", tetapi transaksi yang berlawanan dapat dilakukan) 
  • Sistem ini didasarkan pada pemrograman yang ditetapkan, dan dilindungi oleh enkripsi (hash) 

Ini menghasilkan tipe database unik yang memiliki fitur berikut: 

  • Transparansi tinggi 
  • Sangat aman 
  • Dapat dilacak 
  • Koreksi diri 
  • Umumnya lebih efisien daripada metode pencatatan lainnya 
Bitcoin sebagai contoh blockchain cryptocurrency 

Blockchain pertama yang diketahui adalah blockchain Bitcoin. Satoshi Nakamoto mengkonseptualisasikan ini dalam Buku putih 2008 dan meluncurkan blockchain Bitcoin pada tahun 2009. Blockchain Bitcoin dirancang untuk menjadi mata uang digital: ia menggunakan teknologi blockchain untuk mengelola dan mencatat siapa yang memegang berapa banyak mata uang digital Bitcoin.

Sebelum Bitcoin, catatan (digital atau lainnya) tentang siapa yang memegang berapa banyak dari setiap mata uang diatur secara terpusat. Itu berarti bahwa biasanya satu entitas, biasanya pemerintah atau bank, memiliki keputusan akhir dan tanggung jawab untuk menyimpan database tentang siapa yang memiliki berapa banyak mata uang.

Tanpa terlalu teknis, jaringan Bitcoin terdiri dari tulang punggung ribuan komputer yang disebut full node. Masing-masing komputer ini menjalankan salinan perangkat lunak untuk jaringan Bitcoin dan menyimpan salinan seluruh blockchain Bitcoin. Mereka juga bisa menambang Bitcoin dan bertindak sebagai dompet untuk Bitcoin. Ada jenis node lain, seperti node broadcast (sering disebut sebagai dompet ringan). Node ini hanya membantu menyebarkan informasi ke seluruh jaringan atau memulai permintaan transaksi, seperti aplikasi dompet di ponsel cerdas Anda.

Saat transaksi dimulai, permintaan dikirim ke seluruh jaringan Bitcoin untuk memberikan solusi untuk teka-teki kriptografi, yang disebut a hash. Jawaban hash untuk setiap transaksi yang diberikan dibangun dari jawaban atas transaksi yang terjadi sebelumnya. Dalam sistem proof-of-work Bitcoin, setiap node di jaringan dapat mencoba menemukan hash dalam proses yang dikenal sebagai pertambangan, dan siapa pun yang memecahkannya terlebih dahulu menyiarkan solusi ke seluruh jaringan untuk validasi. Setiap node dari jaringan kemudian memeriksa jawabannya dan jika jawabannya diterima sebagai valid, transaksi ditambahkan ke catatan blockchain di setiap node dan transaksi selanjutnya akan diproses dengan cara yang sama.

Hasil dari proses ini adalah database yang transparan, aman, dapat dilacak, mengoreksi sendiri, dan efisien. Dan cryptocurrency yang berharga.


Daftar untuk akun perdagangan Huobi untuk merasakan apa artinya membeli, berdagang, dan mendapatkan Bitcoin. Pengguna baru dapat memperoleh hadiah senilai hingga $170 dengan Bonus Selamat Datang kami! Daftarkan akun hari ini>> 

Dapatkan pemberitahuan ketika Artikel baru diposting

Pilih daftar*

Loading

id_ID